Kepimpinan, Pilihan Atau Ujian?-Tinta Ruhum

May 09, 2018



Penulisan ini adalah buah fikiran yang timbul pada pemikiran penulis sebagai hamba Tuhan, rakyat, pekerja, dan kuli.

Sebagai salah seorang rakyat yang menduduki bumi yang bertuah, sesungguhnya sangat perlu bagi kita untuk bersyukur atas kurniaan yang Allah berikan kepada kita dengan keamanan lahiriah, masyarakat yang tenteram dan kepelbagaian budaya yang boleh dikatakan mengandungi kebaikan yang tersendiri dalam kehidupan. Ada Islam, Hindu, Kristian, Buddha, Sikh dan agama-agama yang tidak disebutkan masih berjalan dengan baik walaupun terdapat sedikit salah faham yang mendorong kepada ketidaktenteraman. Alhamdulillah.

Berbalik kepada pemimpin, beberapa perkara telah digariskan oleh Islam dalam memberikan "clue" bagaimana seseorang itu boleh diklasifikasikan sebagai pemimpin yang baik:

  1. TAAT kepada ALLAH dan RASUL 
  2. BERIMAN dan BERAMAL SOLEH
  3. Mendirikan SOLAT
  4. TAQWA kepada ALLAH
  5. Memimpin Bersandarkan Kepada Al-QURAN dan SUNNAH
  6. ADIL
  7. Memerintah kepada KETAATAN dan KEBAIKAN
  8. Tidak Mengkhianati AMANAH
  9. Tidak BERBOHONG
  10. BENAR
  11. BERILMU
  12. TIDAK ZALIM
  13. TIDAK MELAMPAUI BATAS
  14. UTAMAKAN AGAMA
  15. Mengutamakan AKHIRAT
  16. Mengutamakan RAKYAT dari segi PANDANGAN dan PERKHIDMATAN.
  17. Tidak MENGHARAP dan MEMINTA JAWATAN
  18. Telus Dalam Mengendalikan BAITULMAL & HARTA NEGARA
  19. Tidak Mengikut HAWA NAFSU
  20. MAKMURKAN RAKYAT & NEGARA
Senarai diatas merupakan kutipan dari Al-Quran, Hadis dan Kitab yang berkaitan. Bahkan lebih banyak lagi sekiranya kita gali lagi akan ciri-ciri pemimpin yang ada sebagai panduan.

Adakah Pemimpin Ini Dipilih Kerana Jasadnya Hebat?

Khalifah. Presiden, Perdana Menteri. Menteri. Boss. Penghulu. Moderator, CEO, Imam. Hanya sebutan berbeza. Yang punya persamaan adalah kesemuanya mempunyai beban tugas yang besar sebagai seorang pemimpin. Mereka diipertanggungjawabkan ke atas setiap apa yang dilakukan, dan setiap apa yang orang bawahannya lakukan. Setiap pemimpin tidak dapat melepaskan diri dari tanggungjawab, dan tiap-tiap pemimpin tidak dapat melepaskan tugasnya terhadap masyarakat dan semuanya akan ditanya oleh Allah apakah tanggungjawab itu dapat dilaksanakan dengan baik atau tidak.

Menurut ungkapan dari Sahabat Besar Rasulullah S.A.W, Sayyidina Abu Bakar pernah menyebutkan didalam pidato sewaktu dilantik sebagai khalifah:

" Sesungguhnya aku telah dilantik sedangkan aku bukanlah yang terbaik di kalangan kamu. Maka jika aku berbuat baik maka bantulah aku, namun jika aku berbuat salah maka perbetulkanlah aku. Kebenaran itu adalah amanah sedangkan pendustaan adalah khianat. Golongan yang lemah di sisi kamu adalah kuat di sisiku kerana aku akan memberikan kepada mereka apa yang mereka berhak mendapatkannya dengan izin Allah. Golongan yang kuat di sisi kamu adalah lemah di sisiku kerana aku akan mengambil daripada mereka untuk aku berikan kepada golongan yang berhak mendapatkannya dengan izin Allah. Tidak ada sesuatu puak yang meninggalkan jihad melainkan Allah akan menimpakan kehinaan ke atas mereka. Tidak tersebar kejahatan di kalangan sesuatu puak melainkan Allah akan menimpakan bala ke atas mereka secara menyeluruh. Maka taatilah aku selama mana aku taat kepada Allah dan Rasulnya, dan jika aku menderhakai Allah dan RasulNya maka tidak perlu kamu mentaatiku "

Disebutkan juga bahawa Sayyidina Abdul Aziz ketika diberikan Baiat atas beliau, beliau mengucapkan:

"Wahai manusia, sesungguhnya aku telah dibebani dengan pekerjaan ini tanpa meminta pendapatku lebih dulu, dan bukan pula atas permintaanku sendiri, juga tidak pula atas musyawarah kaum muslimin. Dan sesungguhnya aku ini membebaskan saudara-saudara sekalian dari baiat di atas pundak saudara-saudara, maka pilihlah siapa yang kamu sukai untuk dirimu sekalian dengan bebas!"

 “Taatlah kamu kepadaku selama aku ta’at kepada Allah. Jika aku durhaka kepada Allah, maka tak ada keharusan bagimu untuk taat kepadaku.”

“Aku bukan orang yang paling baik dikalangan kamu sedangkan aku cuma orang yang paling berat tanggungannya dikalangan kamu, aku mengucapkan ucapan ini sedangkan aku tahu aku adalah orang yang paling banyak dosa di sisi Allah.”

Pidato ini merupakan petunjuk kepada kita bahawa kepimpinan bukanlah tanda kepada hebatnya jasad insan yang terpilih malah jika diselusuri ia merupakan satu ujian bagi seorang hamba atas kepimpinannya. Dipilih atas sokongan makhluk bukanlah petunjuk kepada redha Allah kepada kepimpinan tetapi sebuah ketentuan yang Allah pinjamkan kepada jasad.

Pilihan Atau Ujian

Pemilihan seseorang didalam satu kepimpinan merupakan pemilihan secara zahir masyarakat kepada jasad yang disukai atau dipercayai. Ia merupakan relatif didalam kehidupan berdasarkan apa yang dirasai oleh masyarakat namun harus diingat jawatan dan pangkat merupakan ujian bagi jasad yang diberi mandat.

حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ حَدَّثَنِي مَالِكٌ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ دِينَارٍ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا
أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أَلَا كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ فَالْإِمَامُ الَّذِي عَلَى النَّاسِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالْمَرْأَةُ رَاعِيَةٌ عَلَى أَهْلِ بَيْتِ زَوْجِهَا وَوَلَدِهِ وَهِيَ مَسْئُولَةٌ عَنْهُمْ وَعَبْدُ الرَّجُلِ رَاعٍ عَلَى مَالِ سَيِّدِهِ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْهُ أَلَا فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

Telah menceritakan kepada kami Ismail Telah menceritakan kepadaku Malik dari Abdullah bin Dinar dari Abdullah bin Umar r.a , Rasulullah S.A.W bersabda: "ketahuilah Setiap kalian adalah pemimpin, dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawabannya atas yang di pimpin, penguasa yang memimpin rakyat banyak dia akan dimintai pertanggungjawaban atas yang dipimpinnya, setiap kepala keluarga adalah pemimpin anggota keluarganya dan dia dimintai pertanggungjawaban atas yang dipimpinnya, dan isteri pemimpin terhadap keluarga rumah suaminya dan juga anak-anaknya, dan dia akan dimintai pertanggungjawabannya terhadap mereka, dan budak seseorang juga pemimpin terhadap harta tuannya dan akan dimintai pertanggungjawaban terhadapnya, ketahuilah, setiap kalian adalah bertanggung jawab atas yang dipimpinnya."

(Riwayat Bukhari , Hadis 6605)

Apakah Tanggungjawab kita diatas ujian dan pilihan ini? Firman Allah:



Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.


Wallahu'alam

You Might Also Like

0 comments

Quote Of The Day

Blogged.my Kedai Backlink,Backlink Percuma
Ruhum. Powered by Blogger.